Saturday, May 10, 2014

Cara Berpikir - Part 1: Apa sih Masalahnya?

Banyak masalah sebenarnya akarnya ada di cara berpikir kita yang "berantakan" dan "geje". Saya bukan ahli berpikir, saya juga sering ngaco.. eh.. bingung. Tapi benar, kalau saja kita selalu berusaha lebih jelas berpikir - dan itu juga berarti lebih disiplin - banyak masalah akan terurai lebih cepat dan banyak energi tidak dihabiskan untuk yang tidak penting. Maka saya ingin berbagi beberapa hal sederhana tentang cara berpikir dalam beberapa tulisan. Ini yang pertama.

Apa sih masalahnya? What is the real problem?
Kadang masalah itu ruweeettt... banget rasanya di kepala. Ada ini yang belum selesai, ada itu yang kacau, ada lagi gini yang bikin pusing, trus ada gitu juga yang nggak tahu harus diapain... #%}*\*=¥&@;?~}

Kadang betul masalah memang banyaknya dan ruwetnya minta ampun. Tapi yang membuat lebih ruwet adalah karena semua menggantung di kepala, melayang-layang di imajinasi kita. 

Coba saja kalau kita mau duduk, berpikir dan mulai menulis: "So.. let me ask myself: WHAT IS THE PROBLEM?"

Lalu kita mulai tuliskan (bukan cuma berpikir, tapi nulis!) masalah yang saya hadapi adalah 1, 2, 3, dst. Seringkali ternyata tidak terlalu banyak. Tapi tidak apa, tulis aja dulu semuanya yang kepikir oleh kita. Semuanyaaa.. sampai habis. 
Setelah itu, mungkin kita bisa kelompokkan dan lihat "Oh..sebenernya masalah 1, 4, 5, ini akarnya cuma 1. Lalu masalah 2 dan 3 akarnya juga 1" dst..dst.. Ini akan menolong kita menyederhanakan masalah dan juga melihat sebetulnya dimana akar masalahnya.
Tapi tidak selalu masalah-masalah itu bisa dikelompokkan. Sebaliknya mungkin kadang perlu kita buat bercabang. Misalnya masalah 1 adalah keluarga. Coba pikir, "Ok.. apanya?" Lalu kita buat point a, b, c. Uraikan dengan jelas apa yang menjadi masalah. Kalau nggak kita hanya kepikiran terus "keluarga" padahal apanya? Masalah 2 studi. Ok.. apanya? dst..dst.. 

Tergantung masalahnya dan cara mana yang lebih kita suka. Grouping them up atau breaking them down. 

Bagaimana kalau masalah kita cuma satu? Sama! Lakukan cara yang sama seperti di atas. Apa sih masalahnya? Misalnya soal pacaran. Coba tuliskan apa yang membuat kita bingung. Misalnya: Dia begini, dia begitu, orang tuanya kenapa, dll, dll... Tulis semuanya, jangan cepat puas dulu karena mungkin ada hal-hal yang belum pernah terpikir padahal juga masalah. Setelah tulis semuanya, baru lihat bigger problem di belakangnya. Di balik semua masalah yang saya sebutkan, apa sih sebetulnya masalah besarnya? Atau kita bisa analisa pattern nya. Misalnya: dia begini, dia begitu, lalu kita mulai sadar "Oh jangan-jangan masalahnya..." Jangan lupa big question nya adalah: "Apa sih masalahnya?"

Cara ini sangat menolong. Otak kita tidak sanggup memikirkan masalah dengan matriks yang sangat ruwet. Maka rasanya di kepala kita penuuhhh... karena kita pikir ini belum selesai lalu kepikiran itu belum selesai lagi kepikiran yang lain. Tapi begitu kita tuliskan, breaking them down atau grouping them up, tiba-tiba kita bisa melihat lebih jelas apa masalahnya.

Waktu semua sudah lebih jelas, lebih mudah bagi kita untuk mulai memikirkan solusinya. Atau kalaupun tidak ada solusi langsung, paling tidak akan jelas apa yang mampu kita lakukan untuk setiap masalah itu. Untuk masalah 1 apa yang bisa saya lakukan? Untuk masalah 2? dst... Ini juga membuat lebih jelas apa sih yang perlu kita doakan. Karena kalau itu ruwet di kepala, mau doa pun kita tidak tahu mau doa apa, "Pokoknya ruwet Tuhan!"

Cara ini juga bisa diterapkan dalam pelayanan dan selalu saya lakukan ketika otak mulai ruwet. Dan selalu 100% ini menolong. Banyak aktivitas, banyak masalah, banyak tuntutan. Stop.. tunggu dulu! Waktu dituliskan saya mulai bisa melihat mana yang kurang penting, penting dan sangat penting. Mana yang lebih mendesak. Mana yang sebenernya harus dan yang cuma tambahan. Tapi ini perlu disiplin. Artinya tidak boleh dengan mudahnya lalu saya berkata ini yang penting dan tidak. Saya harus berpikir keras, kadang membaca, diskusi, dll. Tapi tanpa dimulai ini tidak akan pernah selesai.

Maka terakhir, jangan cepat puas dengan apa yang kita "temukan" waktu menuliskan berbagai masalah itu. Coba pikir dengan lebih mendalam. Coba tanya dan korek hati kita lebih dalam. Coba doa minta Tuhan tunjukkan. 
Berpikir dengan tidak jelas seringkali bukan saja membuat kepala kita ruwet, tapi juga membuat kita tidak melakukan apa-apa. Kita hanya putar-putar tanpa mengoreksi diri, tanpa mengambil langkah, dan bahkan tanpa berdoa! 
Ok, this is part one. Selamat berpikir dengan lebih baik!

No comments: