Monday, August 10, 2015

Fotografer Dalam Ibadah

Sangat sering di dalam ibadah (apalagi yang sifatnya “khusus” seperti Natal, Paskah, HUT gereja, dll), atau di dalam session waktu Retreat, ada fotografer.

Saya tahu bahwa kadang kita ingin ada dokumentasi. Kita ingin mengabadikan suasana events yang khusus. Foto-foto itu kita pikir mungkin akan berguna di masa depan, untuk mengenang apa yang terjadi di gereja kita, seperti apa suasananya dulu, siapa saja yang datang, siapa yang pernah terlibat, dan lain sebagainya.

Tetapi jarang sekali kita berpikir kerugian adanya fotografer di dalam ibadah. Juga hampir tidak pernah kita menimbang seberapa penting foto-foto itu dibanding dengan kerugian yang ditimbulkan.

Mari kita pikirkan ulang beberapa hal:

1. Apakah keberadaan fotografer mengganggu jemaat yang beribadah?
Biasanya fotografer akan berjalan kesana kemari, baik di depan mimbar, kadang bahkan di belakang mimbar menghadap jemaat (!), kadang di baris samping. Kalaupun dia tidak berjalan-jalan, atau bahkan sekalipun dia hanya menggunakan handphone, tangannya yang terangkat jelas mengganggu jemaat di samping dan belakangnya. Bagaimanapun akan sangat mencolok bahwa dia adalah satu-satunya orang di situ yang aktivitasnya beda dengan jemaat lain. Sementara yang lain menyanyi dan mendengar khotbah, dia memegang kamera, mengarahkan kamera, dan memeriksa hasil foto di kamera. Lalu jemaat juga akan mendengar bunyi langkah dia (apalagi waktu berdoa) dan melihat lampu kilat yang menyala berkali-kali. Sulit untuk berkata dia tidak mengganggu.

2. Masih terkait dengan point di atas, sebagian orang menjadi tidak tenang ketika sadar bahwa dia bisa difoto kapan saja. Bagaimana dia bisa sepenuh hati memuji Tuhan ketika dia sadar kamera sedang diarahkan kepadanya (apalagi kalau dia tipe yang sangat sadar kamera). Ditambah lagi ketika dia sedang berdoa, dia mendengar bunyi shutter kamera sangat dekat di depannya. Lalu sambil mengintip dia melihat sang fotografer baru saja berjalan meninggalkan dia! Wah… saya difoto! Bagaimana ya tadi ekspresi saya? :-( 
 
3. Mungkin ini yang terpenting, pernahkah kita berpikir tentang si fotografer sendiri?
Hampir selalu fotografer itu adalah salah satu anggota jemaat. Di saat yang lain memuji Tuhan dengan suara dan alat musik, dia sibuk mencari "the perfect shots". Di saat yang lain mendengar Firman Tuhan, dia sibuk memeriksa hasil foto di kamera. Di saat yang lain mencari wajah Tuhan, dia sibuk mencari wajah yang pas untuk difoto. Apa yang dia dapat dari semuanya? Hanya kepuasan seorang fotografer dan bukan kepuasan seorang anak Tuhan yang berjumpa dengan Bapa sorgawi.

Bisakah kita memperhitungkan semua hal di atas dan memikirkan alternatif yang lebih baik? Kita perlu mencari keseimbangan antara kebutuhan dokumentasi dan meminimalisasi potensi kerugian yang ada.

Mari kita pikirkan dulu betulkah kita membutuhkan dokumentasi? Di zaman sekarang, orang cenderung ingin mendokumentasikan virtually anything and any moment. Tapi pikirkan dulu betulkah di acara itu kita membutuhkan dokumentasi? Pikirkan dulu apa kegunaannya. Banyak foto dokumentasi yang tidak pernah dilihat lagi sama sekali.

Kalau memang jawabannya adalah "ya, kita membutuhkan foto-foto itu", maka coba tanya lagi foto apa dan di bagian mana yang kita butuhkan? Kalau memang kita hanya butuh dokumentasi suasana ibadah, beberapa foto jemaat, lalu pelayan ibadah, maka batasi itu saja yang diambil. Tidak setiap momen dan bagian perlu difoto. Kadang di dalam Retreat, fotografer sibuk mengambil foto di setiap session padahal suasananya selalu sama saja. Dan berapa banyak foto yang kita butuhkan (bukan inginkan!)? Fotografer cenderung restless, terus ingin mengambil foto, menunggu perfect moments dan mendapatkan the perfect shots. Padahal sikap seperti itulah yang mengganggu ibadah. Prinsipnya adalah fotografer harus mengambil foto sesedikit mungkin dan bukan sebanyak mungkin!

Alangkah baiknya kalau ada perencanaan yang sangat baik sebelum ibadah:

- Foto momen apa yang sangat dibutuhkan? Ingat, bukan yang sangat diinginkan.
- Seperti apa acaranya dan dari posisi mana dia harus mengambil foto (yang tidak mengganggu jemaat).
- Uji coba dulu sebelum acara dimulai. Seringkali banyaknya foto yang diambil adalah karena keamatiran si fotografer yang salah setting pencahayaan di kamera.
- Lalu karena fotografer tidak boleh berjalan-jalan pada waktu ibadah, maka berapa fotografer yang dibutuhkan untuk duduk di sudut yang berbeda? Lalu bagi tugas siapa yang mengambil foto untuk momen apa. Bukan semua fotografer sama-sama mengambil foto untuk momen yang sama dengan dalih dari sudut yang berbeda.

Sekali lagi, ingat prinsipnya adalah fotografer harus mengambil foto sesedikit mungkin dan bukan sebanyak mungkin! Saya tahu ini berlawanan dengan keinginan kita yang selalu mau foto sebanyak-banyaknya. Tapi terakhir, mari pikikan berapa keuntungannya dibanding kerugiannya.

Apa keuntungan dari banyaknya foto yang didapat? Apa keuntungan mendapatkan banyaknya perfect moments yang terekam – ekspresi orang yang berdoa dengan khusuk, ekepresi satu keluarga yang bergandengan tangan waktu menyanyi, suasana sukacita jemaat, dst? Foto-foto itu akan jarang dilihat. Hanya akan dipajang sebentar di depan gereja. Atau mungkin akan dipilih untuk dimasukkan ke dalam buku kenang-kenangan nanti. Seberapa keuntungan gereja dengan adanya foto-foto itu? Saya tidak berkata tidak ada gunanya sama sekali, tapi untuk kegunaan itu berapa banyak sih foto yang dibutuhkan?

Sementara itu, apa kerugiannya? Sebagian jemaat akan merasa terganggu. Ada sesuatu yang hilang di dalam momen ibadah bagi mereka. Dan yang paling penting, pikirkan fotografernya! Waktu untuk si fotografer beribadah menjadi hilang. Kalau itu di Retreat, waktu dia untuk retreat – tenang, mundur, menikmati Tuhan, menjadi hilang karena konsentrasi pada foto. Nilai kerugian seperti ini tidak pernah bisa diukur. Kita tidak merasakan kerugian itu. Fotografer itu juga tidak merasa rugi karena kerugian rohani selalu tidak bisa diukur. Tapi kerugian itu jelas ada.

Saya tidak bilang kita sama sekali tidak boleh ada fotografer dalam ibadah, tapi pertimbangkan juga kerugiannya. Carilah keseimbangan antara kebutuhan dokumentasi (ingat lagi: bukan keinginan!) dan meminimalisasi potensi kerugian yang ada.

8 comments:

Anton Triyanto said...

Saya setuju. An dan saya berpikir keras mengenai ini untuk pernikahan kami di gereja dan mengambil keputusan untuk meminimalisasikan keberadaan fotografer di dalam ibadah pernikahan.

Wendy Sastranegara said...

bener juga ya.. padahal kita takut nanti.... entah kapan... ketika pengen lihat foto foto waktu pemberkatan dsb punya koleksinya..... tapi jujur 13 tahun kami nikah... buka album foto pernikahan di gereja perasaan sewaktu selesai acara saja

Jeffrey Siauw said...

Anto, the good thing is kalian mikirin itu :-)

Jeffrey Siauw said...

Pak Wendy, thanks untuk comment-nya. Kalau di pemberkatan nikah saya sangat mengerti dan biasanya tidak ada masalah. Berbeda dengan Ibadah, fokusnya banyak terarah pada kedua mempelai :-)

Areta said...

Ada beberapa hal yang sang fotografer bisa lakukan (atau pendeta gereja tersebut bisa terapkan beberapa peraturan) supaya fotografer tidak mengganggu jemaat lain dan dia sendiri bisa menikmati acara. Contoh, kalau sedang doa, foto satu atau dua, lalu turut berdoa dan jangan jalan-jalan. Setelah khotbah mulai, foto beberapa saja, lalu duduk dan dengarkan khotbah. Justru semua orang yang sedang pelayanan sebisa mungkin haruskan untuk duduk diam dan dengarkan khotbah karena mendengarkan Firman lebih penting daripada mondar-mandir. Dan yang paling penting, pakai lensa panjang. Jadi bisa foto dari jauh dan orang yang difoto tidak terganggu.

Jeffrey Siauw said...

Dear Areta,
Thanks comment-nya. Saya setuju banget!
Memang planning seperti ini yang kadang tidak diperhatikan.
Btw, just saw your website, yot got very nice photos! :-)

vie.fang said...

Pak.. jarang2 klo lg kotbah difotoin bertubi2..pk suara cekres cekress gitu hehee.. byk gadget n cam yg udah silent. N fotographer di greja biasany sgt sadar n udah diinfo n diarahkn..
Ga muin jg jemaat yg biasa n bkn tugasny bjalan mondar mandir bbrp x buat fotoin jmaat yg lg dengerin kotbah..
Banyakan n umumny yg di foto or video itu yg bernuansa acara2 hehee

N zaman ini klo sekedar difoto itu asik n mengakrabkn antar jemaat.. justru klo ga difoto ada yg "dsitulah saya mrasa sedih.."
Hahaaa
Feeling appreciated

Klo misalny ada kasus fotographer yg tidak punya rasa sopansantun n kesadaran.. itu salahny bkn aktifitas foto2 itu tp di oknum pelaku yg kurang hikmat.

Karakter stp orang jg berbeda.. ada si introvert yg muin tidak nyaman.. ada extrovert yg merasa asikk bgt

Jd org yg bertugas hrslah mngenal momen mana buat di foto n cara nya etis dan hormat Tuhan.
So mnurut saya ga da salahny dgn aktifitas photography
Namun si pelaku hrs mlakukannya dgn etis
Thx

Jeffrey Siauw said...

Bu, thanks comment-nya.
Tapi concern saya berbeda. Ibadah bukan acara kebersamaan untuk mengakrabkan jemaat, tetapi fokusnya ke Tuhan. Juga bukan tempatnya untuk orang ekstrovert merasa asyik difoto.
Semua pelayan di dalam ibadah, usher, multimedia, dst, semua berperan utk membuat ibadah kepada Tuhan bisa dilaksanakan. Fotografer berbeda.
Mengenai aktivitas fotografi, saya ulangi sekali lagi, saya sama sekali tidak anti. Mengenai sikap fotografer yg etis dll spt yg disebutkan, justru itu yang saya maksudkan di tulisan ini.
Anyway, thanks :-)